mind betterme word childhood trauma türkçe coogle

470 views

Catatansopandi.commind betterme word childhood trauma türkçe Masalah terbesar yang disajikan oleh anda kepada keluarga adalah stres psikologis, terutama untuk orang tua dan ketegangan finansial jika dokter menetapkan obat serius untuknya.

Meskipun John berada di bawah perlindungan asuransi oleh orang tuanya, saudara -saudaranya juga mengkhawatirkan sikap yang diperoleh John dari kondisinya.

Dia dikenal sebagai anak laki -laki ketat yang tidak menghibur omong kosong dari teman -temannya. Namun, segera mereka menyadari perubahan dalam gaya hidupnya dan kehidupan sosial John menjadi ancaman bagi anak -anak kecil dan orang tua yang tidak memiliki banyak energi.

Ini adalah rujukan kasus datang dari keluarga dan teman -teman John yang mencintainya dan merasa bahwa kondisi kesehatannya mungkin tumbuh lebih buruk di kemudian hari.

Mereka tidak tahu apa yang terjadi pada coogle sejak dia meninggalkan sekolah dan sikap negatif yang dia miliki terhadap anggota keluarga lainnya.

Oleh karena itu, esai ini akan berusaha mengungkap masalah kesehatan yang mengganggu John dan mengusulkan strategi solusi untuk masalah tersebut.

Ini akan mencakup sejarah, gejala, dan peristiwa sosial lainnya yang mungkin berhubungan dengan perubahan sikap yang ditunjukkan John kepada keluarga dan teman sebaya (Beck, 2011).

Sejarah Menyajikan Masalahnya

Ketika John berusia sembilan tahun, ia mengalami penyakit mental yang serius bahwa para dokter yang didiagnosis menjadi migrain abnormal yang berasal dari bagian tengah otaknya.

Setelah minum obat dan pulih dari kondisi itu, ia mulai mengamankan dirinya dari murid -murid lain di sekolah. Beberapa teman terdekatnya di rumah dan sekolah setelah itu guru kelas mengawasinya melaporkan ini.

Baca Juga : Rekomendasi Bisnis Franchise Dibawah 5 Juta

Guru kelasnya tidak dapat melihat perilaku aneh dalam Yohanes karena dia selalu ada waktu dan bertindak normal di hadapan guru. Namun, ini bisa terjadi karena John adalah anak laki -laki yang disiplin yang mematuhi orang tuanya dan membuat pilihan cerdas di sekolah (Beck, 2011).

Guru itu merekomendasikan terapis untuk mencoba menafsirkan perubahan perilaku yang tiba -tiba yang disajikan John. Terapis tidak dapat datang dengan interpretasi konkret dari kondisinya tetapi menghubungkan migrain dengan beberapa efek pada kesehatan mentalnya. John melanjutkan dengan tugas sekolahnya tetapi dengan lambat.

Dia rindu mengerjakan pekerjaan rumah atau kadang -kadang dia ketiduran dan merasa tidak pergi ke sekolah lagi. Orang tuanya membawanya ke rumah sakit untuk pemeriksaan medis setelah itu dia didesak untuk melanjutkan tugas sekolahnya seperti biasa. Kondisinya menjadi lebih buruk suatu hari ketika pasangannya memperhatikan bahwa dia berbicara sendirian.

Baca Juga : Beberapa Contoh Bisnis Kreatif Mahasiswa Sukses di Tengah Pandemi dan WFH

Sebagai seorang teman, gadis itu melaporkan masalah itu kepada guru kelas yang memberi tahu orang tua John tentang perkembangan terbaru dalam kondisinya. John membantah sakit pada beberapa kesempatan ketika guru bertanya kepadanya. Dia terus mengatakan bahwa dia baik -baik saja, dan semua orang berhenti mengganggunya tentang penyakit yang tidak bisa dia rasakan (Beck, 2011).

Sejarah Pembangunan

Obat John dimulai secara formal setelah sakit kepala yang menyakitkan yang datang karena migrain ketika dia berusia sembilan tahun. Setelah keluar dari rumah sakit, ia mengembangkan rekan -rekan bentuk pengasingan dan bertingkah aneh terhadap teman -teman baiknya.

Namun, sebagian besar siswa di sekolahnya datang untuk memperhatikan perilaku terburuknya setelah kematian saudara perempuannya yang sangat dia cintai. Sejak saat itu, orang tuanya membawanya ke rumah sakit setempat di dekatnya di mana ia diberi obat anti-psikotik.

Dengan perkembangan perilaku dan sikap yang berbeda terhadap orang -orang, John meminta semua orang untuk mengunjungi kamarnya setelah mendapatkan izinnya. Dia mulai memberikan kondisi kepada semua orang dalam keluarga dalam hal -hal yang menyentuh kehidupan pribadinya (Beck, 2011).

Dia menjadi semakin buruk ketika menyadari bahwa obat -obatan yang dia minum tidak memiliki arti baginya. Karena melewatkan obatnya dan mencegah orang tuanya memantau obatnya, John menjadi semakin buruk.

Kondisi ini mengakibatkan beberapa keadaan darurat psikiater yang membutuhkan rawat inap. Setelah keadaan darurat, administrasi sekolah menyarankan orang tuanya untuk mengatur untuknya sesi sekolah rumah atau masuk ke sekolah mental. Alasan mereka didasarkan pada keselamatan siswa lain yang berinteraksi dengan John di kompleks sekolah.

Mereka mengira John bisa melakukan sesuatu yang buruk seperti melukai dirinya sendiri atau melukai siswa lain yang membuat dia marah. John mengembangkan kemarahan dan kekerasan terhadap para siswa yang ia anggap sebagai musuh di kompleks sekolah.

Baca Juga : New Link Yung Gravy Video Twitter & Full Video Bartholomew 0794 Twitter Account

Setelah serangkaian analisis psikis, orang tuanya menyelenggarakan sesi sekolah di rumah untuknya saat mereka memberinya obat untuk pulih (Beck, 2011).

Seorang gurunya memperhatikan perilaku aneh dari John ketika dia check -in untuk menilai tugasnya. John mengunci diri di kamar mandi sambil berteriak bahwa seseorang ingin menyakitinya saat dia sendirian di rumah.

Terlepas dari ini, John melanjutkan pendidikannya tetapi dengan kecepatan yang lebih lambat sambil bersembunyi di kamarnya sesekali ketika guru tiba. Namun, guru memberikan informasi substansial tentang kondisinya ketika dia mengindikasikan bahwa John mendengar non-eksis.

Baca Juga :
Link Flawless and Flirtatious Novel Chapter 1
New Link Yung Gravy Video Twitter & Full Video Bartholomew 0794 Twitter Account
Latest Full Video Why Is Ricky Martin Trending On Twitter & Ricky Martin Nephew
New Link Video Viral Primark Video On Twitter

Gallery for mind betterme word childhood trauma türkçe coogle

Leave a Reply

Your email address will not be published.